Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Ilmu Sosial>Sosiologi>Standar Kompetensi Pendamping Yang Efektif

Standar Kompetensi Pendamping Yang Efektif

oleh: awandana     Pengarang : NMC-PNPM MPd
ª
 
Standar Kompetensi Seorang Pendamping dalam memfasilitasi masyarakat sangat diperlukan, agar masyarakat menjadi mandiri, antara lain senagai berikut:
  1. Kemampuan beradaptasi: Mampu menyesuaikan diri dengan berbagai situasi yang dihadapi agar masih dapat berfungsi sebagai pendamping/fasilitator dengan efektif.
  2. Kemampuan dalam memahami dinamika dan realitas sosial yang dihadapi masyarakat: Memahami struktur kemiskinan, serta ketergantungan dan keterikatan proses sosial pada tingkat makro dan mikro.
  3. Memiliki komitmen terhadap masyarakat bawah: Pendamping/fasilitator percaya harus berpihak kepada orang dalam posisi lemah sebagai pendamping/fasilitator dalam pemberdayaan masyarakat, termasuk orang miskin dan perempuan.
  4. Mengusasai teknik melakukan assessment secara partisipatif: Mampu melakukan penilaian-penilaian secara partisipatif dengan menggunakan teknik seperti teknik yang digunakan dalam sistem PRA (Participatory Rural Appraisal)
  5. Menguasai metodologi: Dapat menerapkan pendekatan andragogi, menggunakan metode dan teknik pendampingan/pendampingan/fasilitasi, serta membuat berbagai media untuk mendukung proses pendampingan/pendampingan/fasilitasi.
  6. Terampil mendesain pendampingan/pendampingan/fasilitasi: Membuat rencana penggunaan teknik pendampingan/pendampingan/fasilitasi berdasarkan pengetahuan banyak metode pendampingan/pendampingan/fasilitasi serta analisis kebutuhan situasi yang dihadapi.
  7. Mendorong partisipasi: Dapat memberi penjelasan kepada seluruh lapisan masyarakat agar mereka mau ikut berpartisipasi aktif dalam kegiatan yang dilakukan, berdasarkan kesadaran sendiri.
  8. Komunikatif: Mampu menerapkan dengan efektif cara mendengar aktif, cara menggunakan pertanyaan, dan cara menciptakan komunikasi multi arah.
  9. 9. Menjalin hubungan baik: Mampu menjaga hubungan baik dengan berbagai jenis stakeholders yang terlibat dalam kegiatan – berarti dapat menerapkan human relations dengan baik.
  10. Memiliki kemampuan dalam membuka akses: Dapat menetapkan jalur komunikasi dengan seluruh sumber informasi yang dibutuhkan oleh masyarakat, misalnya membuat akses kepada pihak pemilik sumber daya dan orang spesialis yang tahu peluang-peluang ekonomi.
  11. Menciptakan keterbukaan dan menguasai media publik: Mampu menerangkan manfaat dari keterbukaan agar masyarakat siap menerapkan pola transparansi dalam kegiatannya. Mampu menggunakan berbagai jenis media publik untuk mendukung keterbukaan.
  12. Menguasai teknik pemberian umpan balik: Mampu memberi umpan balik (feedback) kepada pelaku maupun masyarakat umum yang dapat diterima dengan baik dan dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kinerjanya.
  13. Kemampuan untuk melakukan kaderisasi: Mampu mendorong masyarakat untuk menerima kebutuhan kader-kader, memilih kader yang berpotensi baik, dan merencanaan kegiatan peningkatan keterampilan kader dengan kombinasi pembimbingan dan pelatihan.
  14. Kemampuan menumbuhkan toleransi: Mampu mengubah kebiasaan pada masyarakat (bila perlu) agar dapat menerima perbedaan-perbedaan dalam masyarakat, termasuk perbedaan pada karakteristik individu, kepercayaan, dan pendapat.
  15. Kemampuan dalam menangani ketegangan dan konflik: Menguasai pendekatan yang dapat diterapkan pada situasi yang tegang dan penuh konflik, agar masyarakat dapat berdialog dalam rangka menurunkan derajat ketegangan dan konflik.
Diterbitkan di: 04 Agustus, 2009   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    Satu kata kunci sukses sebagai seorang pendamping adalah mampu menumbuhkan & mengejawantahkan kesadaran kritis masyarakat sehingga akan menjadi daya dorong yang kuat bagi masyarakat untuk berproses. Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    bagi Saya satu poin dalam membangun komptenesi Pendampingan yang efektif bukan hanya bersikap toleransi tetapi lebih dari itu yakni berjiwa " solidaritas". karna Solidaritas lebih dari mendalam arti ( 1 Jawaban ) Lihat semua
  1. Jawaban  :    sepakat ... tanpa solidaritas dalam pendampingan akan terjadi gap dan ego sentris antar fasilitator ... 09 Juni 2011
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.