Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Telepati

oleh: NanoSupriono    
ª
 

  Telepati berasal dari kata tele yang berarti jauh dan pathos yang berarti perasaan. Jadi telepati merupakan suatu kemampuan untuk merasakan segala sesuatu dari jauh. Kemampuan tersebut dapat melakukan proses pemindahan dan pembacaan pikiran dengan pengertian yang sama. Hanya dengan menggunakan pikiran, orang yang bertelepati dapat saling berhubungan dan menyampaikan informasi antara satu dengan yang lain tanpa terikat jarak dan waktu.

KONSEP TELEPATI
Dalam dunia metafisik, kemampuan tersebut digolongkan ke dalam ESP atau Extra Sensory Perception. Konsepnya adalah proses penghantaran gelombang elektromagnetik berfrekuensi rendah antara satu pikiran dengan pikiran yang lain. Ketika gelombang elektromagnetik tersebut berhasil mengirim sinyal dari otak yang telah terfokus, maka orang yang telah menerima sinyal tersebut berarti memiliki frekuensi yang sama dengan orang yang mengirim sinyal atau orang yang melakukan telepati.

JENIS DAN MANFAAT TELEPATI
1. Telepati Fisik
Membaca pikiran dan isi hati orang lain dan kepekaan batin terhadap sesuatu yang sedang terjadi pada diri, keluarga, masyarakat dan sebagainya.

2. Telepati Psikologis
Melihat sifat dan karakteristik dasar setiap orang serta memudahkan dalam pemberian pesan, nasihat dsb kepada orang lain.

3. Telepati Mimpi
Menyampaikan informasi yang ingin disampaikan lewat mimpi.

4. Telepati Medis
Biasa digunakan dalam berbagai pengobatan, pemindahan energi, bius dan sebagainya.

TEKNIK TELEPATI

  • Keyakinan dan kepercayaan diri merupakan hal utama yang perlu disiapkan karena telepati menggunakan bagian tingkat sadar pikiran yang melibatkan emosi secara rileks baik sebagai pengirim maupun penerima
  • Berkonsentrasi selama beberapa saat pada bayangan pikiran yang hendak dikirimkan kepada penerima. Kemudian fokuskan pikiran bahwa pengirim sangat ingin memproyeksikan pesan dan informasi tersebut ke tempat penerima.
  • Kemudian konsentrasikan bahwa si penerima pesan di beberapa tempat yang jauh, dapat menerima pesan tersebut. Jangan lupa untuk memberikan segenap perasaan emosi pada saat berkonsentrasi dan mengirimkan pesan secara telepati. Kekurangan dari nilai emosional atau jika tanpa ada perasaan emosi yang menyelubungi pesan akan menjadi salah satu faktor yang dapat menyebabkan kegagalan dalam proses telepati.
  • Beberapa hal yangn menjadi catatan penting ialah semua bagian tubuh dan pikiran haruslah rileks meskipun tetap berkonsentrasi dengan tingkat keheningan yang semakin dalam. Pada saat mencapai kondisi atau keadaan rileks dan santai secara fisik dan pikiran, maka pengiriman telepati akan mendapat gambaran mental yang jelas, beserta balutan emosi yang tercipta di sana. gambaran mental tersebut dapat terus dilatih seiring dengan kemauan dan kemampuan kekuatan imajinasi pengirim. Hal ini menyebabkan pengirim mampu membentuk dan menggambarkan pesan kepada penerima dengan sejelas mungkin, yang selanjutnya akan tersimpan di dalam pikiran bawah sadar dan bisa digunakan berulang-ulang.
Diterbitkan di: 01 Juli, 2010   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.