Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Ilmu Sosial>Pendidikan>Indikator Berpikir Kreatif

Indikator Berpikir Kreatif

oleh: BintuNahel     Pengarang : khoirumas
ª
 
Olson menjelaskan bahwa untuk tujuan riset mengenai berpikir kreatif
dan kreativitas sering dianggap terdiri dari dua unsur, yaitu kefasihan dan
keluwesan (fleksibelitas). Dalam hal ini, kefasihan ditunjukkan dengan
kemampuan menghasilkan sejumlah besar gagasan pemecahan masalah secara
lancar dan tepat sedangkan keluwesan mengacu pada kemampuan untuk
menemukan gagasan yang berbeda-beda dan luar biasa untuk memecahkan
suatu masalah.
Treffinger dan Besemer (dalam Munandar) menyebutkan bahwa
kreativitas siswa digolongkan menjadi tiga yaitu kebaruan (novelty),
pemecahan (resolution), elaborasi dan sintesis. Kebaruan mengacu pada
sejauh mana produk itu baru, dalam hal jumlah, teknik baru, bahan baru, atau
konsep baru yang terlibat. Pemecahan mengacu pada sejauh mana produk itu
memenuhi kebutuhan untuk mengatasi masalah. Produk itu bermakna logis
dan dapat diterapkan secara praktis. Elaborasi dan sintesis mengacu pada
sejauh mana produk itu menggabungkan unsur-unsur yang tidak sama atau
serupa menjadi keseluruhan yang canggih dan kompleks.
Silver menjelaskan bahwa untuk menilai kemampuan berpikir kreatif
anak-anak dan orang dewasa sering digunakan The Torrance Tests of Creative
Thinking dengan tiga komponen kunci yang dinilai yaitu kefasihan mengacu
pada banyaknya ide-ide yang dibuat dalam merespon sebuah perintah,
fleksibelitas tampak pada perubahan-perubahan pendekatan ketika merespon
perintah, dan kebaruan merupakan keaslian ide yang dibuat dalam merespon
perintah.
Guilford juga menjelaskan bahwa kriteria dari berpikir kreatif meliputi
kefasihan, fleksibelitas dan kebaruan. Dalam hal ini kefasihan merupakan
banyaknya respon yang diterima, fleksibelitas merupakan banyaknya cara
yang berbeda, dan kebaruan merupakan kejarangan respon-respon yang
dihasilkan dari respon-respon lain
Berdasarkan beberapa kajian tersebut bahwa kemampuan berpikir
kreatif dapat diukur dengan menggunakan tiga aspek indikator berpikir
kreatif, yaitu kefasihan (fluency), fleksibelitas dan kebaruan (orisinalitas).
Berikut merupakan penjelasan dari ketiga komponen dalam penelitian ini:
a. Kefasihan (fluency)
Kemampuan seorang siswa menemukan sekurang-kurangnya tiga aspek
jawaban yang berbeda dan benar dalam memecahkan masalah yang
diberikan.
b. Keluwesan (fleksibelitas)
Kemampuan seorang siswa menemukan sekurang-kurangnya dua cara
berbeda dan benar dalam memecahkan masalah yang diberikan.
c. Kebaruan (orisinalitas)
Kemampuan seorang siswa menemukan cara yang berbeda dengan cara
yang telah diajarkan guru pada kelas tersebut dalam memecahkan masalah
yang diberikan dan bernilai benar.
Kriteria-kriteria tersebut dapat digunakan untuk menggolongkan
kemampuan berpikir kreatif siswa ke dalam tingkatan kemampuan berpikir
kreatif yang hierarkis. Menurut Siswono tingkat kemampuan berpikir kreatif
siswa adalah suatu jenjang berpikir yang hierarkis dengan dasar
pengkategoriannya berupa produk berpikir kreatif.
Penjenjangan tersebut didasarkan pada pendapat beberapa ahli yang
menyatakan bahwa kebaruan merupakan ciri utama dalam menilai suatu
produk pemikiran kreatif dan menurut Krutetskii bahwa keluwesan
(fleksibelitas) merupakan komponen kunci kemampuan kreatif matematis di
sekolah.24 Oleh karena itu kebaruan dan keluwesan (fleksibelitas) diberi bobot
yang sama yaitu 2 (dua) dan kefasihan diberi bobot 1 (satu).
Diterbitkan di: 24 Januari, 2012   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
Terjemahkan Kirim Link Cetak
  1. 1. guliver

    daftar pustaka

    adakah daftar pustaka nya? kl ada tolong di post jg ya... biar sy bisa mencari referensi aslinya

    0 Nilai 06 Juni 2012
X

.