Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Ilmu Sosial>Pendidikan>Macam-Macam Strategi Pembelajaran

Macam-Macam Strategi Pembelajaran

oleh: SuhadiMukhan     Pengarang : Tim Widyaiswara Depdiknas
ª
 
Strategi Yang Berorientasi Pada Siswa
Percival dan Ellington (1984) mengatakan pendekatan pembelajaran yang berorientasi kepada peserta didik merupakan sistem pembelajaran yang menunjukkan dominasi peserta didik selama kegiatan pembelajaran dan guru hanya sebagai fasilitator, pembimbing dan pemimpin. Karakteristik pembelajaran dengan pendekatan yang berorientasi pada siswa bahwa kegiatan pembelajaran beragam dengan menggunakan berbagai macam strategi atau metode secara bergantian, sehingga selama proses pembelajaran siswa berpartisipasi aktif baik secara individu maupun kelompok. Cara pembelajaran ini juga sering dikenal sebagai pendekatan CBSA.

Strategi Yang Berorientasi Pada Guru
Strategi yang berorientasi kepada guru/lembaga pendidikan merupakan sistem pembelajaran yang konvensional di mana hampir semua kegiatan pembelajaran dikendalikan oleh guru dan staf lembaga pendidikan (sekolah). Guru mengkomunikasikan pengetahuannya kepada siswa berdasarkan materi pokok dalam silabus. Karakteristik strategi/pendekatan yang berorientasi pada guru bahwa proses belajar mengajar atau proses komunikasi berlangsung di dalam kelas dengan metode ceramah secara tatap muka (face to face) yang dijadwalan oleh sekolah. Selama proses pembelajaran siswa hanya menerima apa saja yang disampaikan oleh guru dan hanya sekali-kali diberikan kesempatan untuk mengajukan pertanyaan. Dalam strategi/pendekatan ini guru memiliki kebabasan dalam mengatur alokasi waktu dan fasilitas pembelajaran untuk dapat menyelesaikan tuntutan kurikulum dan silabus. Sedangkan kelemahannya bahwa peserta didik terkesan pasif selama proses pembelajaran. Interaksi pembelajaran yang terbangun mencerminkan terjadinya komunikasi satu arah, peserta didik lebih bergantung pada bahan apa saja yang disajikan oleh guru sehingga pengalaman dalam belajar yang diperolehpun juga sebatas kemampuan guru tentang bahan yang diajarkan.

Strategi Yang Berorientasi Pada Materi Pembelajaran
Strategi yang berorientasi pada materi pembelajaran, meliputi:
a. Pendekatan Kontekstual
Pembelajaran kontekstual (Contextual Teaching and Learning – CTL) menurut Johnsosn dalam Nurhadi, Burhan Yasin, dan Agus Gerrad Senduk, (2004) merupakan proses pendidikan yang bertujuan membantu siswa melihat makna dalam bahan pelajaran yang mereka pelajari dengan cara menghubungkannya dengan konteks kehidupan mereka sehari-hari, yaitu dengan konteks lingkungan pribadinya, sosialnya, dan budayanya. Untuk mencapai tujuan tersebut, CTL akan menuntun siswa untuk:
1) Melakukan hubungan yang bermakna (making meaningful connections)
2) Mengerjakan pekerjaan/kegiatan yang berarti (doing significant work)
3) Mengatur cara belajar sendiri (self regulated learning)
4) Bekerja bersama (collaborating)
5) Berpikir kritis dan kreatif (critical and creative thinking)
6) Memelihara pribadi siswa (nurturing the individual)
7) Mencapai standar yang tinggi (reaching high standards)
8) Menggunakan penilaian autentik (using authentic assessment)
Pembelajaran dengan pendekatan substansi (content) pelajaran yang dikontekskan pada situasi kehidupan disekitar siswa ini dengan pertimbangan akan memperlancar proses belajar mereka sekaligus memahami dan menyadari bahwa pengetahuan yang didapatkan di sekolah sesuai dengan apa yang dibutuhkan, sehingga akan memberikan manfaat bagi kehidupannya. Hal ini akan menjadikan pendorong mereka untuk menerapkan perolehannya belajar di sekolah dalam kehidupan sehari-hari dalam kapasitasnya sebagai anggota keluarga dan warga masyarakat.
Langkah-langkah (syntax) pelaksanaan pembelajaran dalam kelas yang dikenal dengan tujuh komponen CTL, sebagai berikut:
1) Kembangkan pemikiran bahwa siswa akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja, menemukan, dan mengkonstruksi sendiri pengetahuan dan ketrampilan barunya. Selama pembelajaran dibiasakan siswa untuk memecahkan masalah, menemukan informasi yang berguna bagi dirinya dan menstranformasikan/menerapkan pada situasi lain, serta bergelut dengan ide-ide.
2) Laksanakan sejauh mungkin kegiatan inkuiri untuk semua topik, sehingga pengetahuan dan ketrampilan yang diperoleh siswa bukan sekedar hasil mengingat seperangkat fakta, tetapi hasil dari menemukan sendiri. Siklus kegiatan inkuiri, yaitu merumuskan masalah, observasi (observation), bertanya (questioning), mengajukan dugaan (hiphotesis), pengumpulan data (data gathering), dan penyimpulan (conclusion).
3) Kembangkan sifat ingin tahu siswa dengan bertanya, karena pengetahuan yang dimiliki seseorang selalu berawal dari bertanya. Dalam pembelajaran kegiatan bertanya berguna untuk menggali informasi, mengecek pemahaman siswa, membangkitkan respon siswa, mengetahui sejauhmana sifat keingintahuan siswa, mengetahui hal-hal yang sudah diketahui oleh siswa, memfokuskan perhatian siswa, membangkitkan lebih banyak lagi pertanyaan dari siswa, dan menyegarkan kembali pengetahuan siswa.
4) Ciptakan masyarakat belajar (learning community) atau belajar dalam kelompok-kelompok. Melalui masyarakat belajar, maka hasil belajar diperoleh dengan cara kerjasama, sharing antar teman baik di dalam kelas maupun di luar kelas.
5) Hadirkan model, pemodelan (modeling) sebagai contoh pembelajaran, sehingga siswa dapat meniru sebelum melakukan atau bertanya segala hal yang ingin diketahui dari model dan guru bukanlah satu-satunya model.
6) Lakukan refleksi di akhir pertemuan agar siswa terbiasa untuk menelusuri kembali pengalaman belajar yang telah dilakukan sekaligus berpikir tentang apa yang baru dipelajari, karena siswa akan mengendapkan pengetahuan ke dalam kerangka berpikirnya sebagai pengayaan atau revisi atas pengetahuan sebelumnya.
7) Lakukan penilaian yang sebenarnya (authentic assessment) selama dan setelah proses pembelajarandengan berbagai cara.untuk memberikan gambaran tentang perkembangan belajar siswa. Hasil penilaian ini yang lebih penting untuk membantu agar siswa mampu belajar bagaimana belajar (learning how to learn), bukan diperolehnya sebanyak mungkin informasi.

Diterbitkan di: 07 Mei, 2011   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apa macam strategi pembelajaran terbaru? Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    seperti apa itu strategi paket belajar? mohon berikan jawaban yang konkret. Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apa benar??? Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    mohon bantuannya" LANGKAH-langkah strategi pembelajaran memo analisis Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apa saja yang termasuk konsep-konsep strategi pembelajaran ?? Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apa sajakah konsep-konsep strategi pembelajaran ?? Lihat semua
Komentar Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.