Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Ilmu Sosial>Konseling>Faktor-faktor penyebab siswa sering datang terlambat

Faktor-faktor penyebab siswa sering datang terlambat

oleh: mujursejathi     Pengarang : isnaini
ª
 
Tinjauan Tentang Keterlambatan Siswa
1. Keterlambatan: Adanya tingkah laku menyimpang yang menyalahi aturan/tata
tertib yang ada di sekolah baik tertulis maupun tidak tertulis.
2. Keterlambatan siswa ada 2 kemungkinan yaitu terlambat karena sengaja dan
keterlambatan karena tidak disengaja, untuk memperjelas hal itu saya akan
uraikan maksud dari terlambat sengaja dan terlambat tidak sengaja.
a. Terlambat sengaja
Kebanyakan siswa menlanggar terlambat sengaja dikarenakan;
mereka malas berbaris, mereka belum sempat merokok, karena ada mata
pelajaran pertama yang mereka tidak suka atau dengan alasan yang tidak
sesuai dan tidak bisa diterima alasan yang rasional.
b. Terlambat tidak sengaja
Kemungkinan siswa yang mempunyai rumah lebih jauh dengan
lingkungan sekolah kemungkinan besar terjadi mereka akan terlambat
namun hal ini tidak termasuk terlambat sengaja, siapa tahu dengan
keterlambatannya itu ada beberapa hal tidak diduga olehnya seperti: tidak
ada kendaraan (karena sopir angkot mogok kerja), bis yang mereka
tumpangi bannya bocor sehingga terlambat, kemungkinan hujan lebat atau
dengan alasan yang rasional. Tempat tinggal yang jauh menjadi kendala
kedisiplinan waktu. Memang ada sebagian dari mereka yang rumahnya
sangat jauh dari sekolah bahkan tidak ada transportasi yang mendukung.
Untuk sampai pada jalan besar mereka harus jalan berkilo-kilo yang
memakan waktu lama. Sehingga pada saat sampai di sekolah sudah
terlambat,
c. Faktor-faktor penyebab siswa sering datang terlambat
Keterlambatan siswa disebaBimbingan dan Konselingan oleh
beberapa faktor, faktor pribadi yang bersumber dari diri sendiri yang
malas dan tidak disiplin, faktor keluarga: misalnya disuruh orang tua
untuk mengantarkan ke pasar atau ke rumah sakit, dan lingkungan juga
sangat mempengaruhi. Kerjasama untuk menghasilkan sebuah
kedisiplinan antara diri sendiri (siswa). Keluarga dan lingkungan
memegang peranan penting. Siswa yang terlambat tentunya tidak dapat
dibiarkan begitu saja, meminta tanda tangam kepada wali kelas dan surat
izin masuk kepada kepala sekolah sebagai hukuman tidak akan membuat
mereka bosan untuk terlambat. Begitu pula dengan susu gratis, jalan di
tempat atau menulis surat pendek dari Al-Quran. Namun hukuman di atas
ialah salah satu usaha meminimalisir angka keterlambatan tiap harinya.
Lalu, hukuman seperti apa yang dapat membuat siswa jera dan
tidak terlambat lagi? Semoga cara ini bisa membantu, dan termasuk
hukuman yang mendidik.
1) Tingkatkan peranan kontrak belajar yang menitik beratkan pada
keterlambatan siswa lengkap dengan hukumannya.
2) Tanamkan sikap disiplin waktu dan disiplin sikap pada satpam sekolah
untuk tidak membukakan gerbang sekolah setelah bel masuk berbunyi
dan masa dispensasi usai.
3) Setiap siswa yang terlambat harus membuat karya (seperti : lukisan
hiasan dinding, tempat sampah, poster, dan lain-lain). Hal yang paling
penting ialah karya tersebut bermanfaat.
4) Membuat karya tulis (artikel, puisi, cerpen, bahkan makalah),
hukuman ini dapat dijadikan alternatif hukuman, Selain melatih
keterampilan menulis siswa, pihak sekolah juga akan mendapatkan
keuntungan jika ada lomba karya tulis.
5) Setiap siswa yang terlambat dikumpulkan jadi satu untuk menerima
intruksi menjadi petugas upacara sebagai hukuman. Memberikan
beban dan tanggung jawab dapat melatih siswa untuk menyelesaikan
tugasnya tepat waktu sehingga tidak terlambat lagi.
Hukuman tersebut di atas hanya beberapa pilihan untuk siswa yang
sering terlambat, digunakan cara tersebut supaya hukuman yang berupa
kekerasan fisik tidak berlaku lagi, dan digantikan oleh hukuman yang
lebih mendidik.
Menurut saya kedisiplinan waktu bisa diatasi dengan cara
mengatur waktu dengan baik. Bagi mereka yang harus mengantar orang
tuanya pergi ke pasar atau yang harus mengantar adiknya sekolah kita beri
pengertian kepada orang tuanya bahwa dia mempunyai kewajiban yang
harus dilaksanakan yaitu belajar. Keterlambatan yang dilakukan
berulangkali akan mengganggu konsentrasi belajar si anak tersebut karena
ketinggalan sebagian banyak materi yang diajarkan. Pengertian seperti ini disampaikan pihak sekolah kepada orang tua siswa kemudian dibuat
semacam kesepakatan formal yang disetjui kedua belah pihak.
Masalah lain yang perlu diperhatikan disiplin siswa. Disiplin
merupakan kunci keberhasilan proses penyelenggaraan pendidikan di
sekolah. Dalam konteks ini, disiplin dapat diletakkan dengan baik sebagai
alat maupun materi pendidikan. Sebagai alat pendidikan, fungsi disiplin
adalah untuk menjamin kelancaran proses pembelajaran yang merupakan
inti dari proses pendidikan. Sebagai materi pendidikan, disiplin
merupakan sikap mental yang perlu ditanamkan agar para siswa terbiasa
berlaku tertib dan rajin sehingga kelak menjadi anggota masyarakat yang
baik.
Prestasi belajar akan baik manakala proses berlangsung dalam
suasana konduktif. Suasana konduktif tercipta bila tertib terjamin dimana
seluruh komponen melaksanakan tugas sesuai fungsi serta tepat waktu.
Disinilah pentingnya disiplin dalam arti adanya kesadaran dari masingmasing
pihak untuk senantiasa menaati segala peraturan yang telah
ditetapkan sekolah.
Kedisiplinan di SMP Negeri 32 Surabaya dapat dikatakan baik,
walaupun pelanggaran-pelanggaran terhadap tata tertib sekolah masih ada
yang melakukan, lebih kongkritnya pelanggaran yang masih sering
terjadi terutama masalah keterlambatan siswa, Penanganan untuk masalah
ini telah dilakukan setiap hari akan tetapi belum memberikan hasil yang maksimal. Kurangnya kedisiplinan siswa bila dibiarkan akan membawa
dampak kurang menguntungkan terhadap prestasi belajar maupun sikap
mental para siswa, ketidakdisiplinan akan mengganggu pembelajaran
sehingga berpengaruh terhadap kurang berkembangnya prestasi belajar
siswa, disisi lain ketidakdisiplinan akan menghasilkan manusia-manusia
yang tidak mampu berlaku tertib sehingga tidak mampu menjadi
masyarakat yang baik.
Beberapa upaya yang dilakukan untuk meningkatkan disiplin siswa
antara lain:
1) Peraturan dan tata tertib sekolah perlu senantiasa disosialisasikan
melalui setiap kesempatan dapat pada media yang dapat dimanfaatkan,
misalnya: majalah dinding, upacara penaikan bendera pada saat
mengajar dan lain-lain.
2) Pembina disiplin secara individual oleh wali kelas maupun secara
kelompok oleh guru Bimbingan dan Konseling
3) Administrasi piket perlu ditindak lanjuti. Data-data yang dikumpulkan
seperti angka keterlambatan, ketidak hadiran dapat ditabulasikan atau
dibuat grafik sehingga dapat dijadikan sebagai bahan untuk
mengevaluasi sejauh mana keberhasilan Pembina disiplin.

Diterbitkan di: 13 Juni, 2011   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    anda sering terlambat? Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    mengapa kita sering terlambat ? ( 1 Jawaban ) Lihat semua
  1. Jawaban  :    karena pada dasarnya semua itu adalah keniatan dari dalam hati.apbila kita pnya niat untuk tidak terlambat ya kemungkinan besar kta gak akan terlambat,begitu sebaliknya 28 Nopember 2011
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.