Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Pengertian Dehidrasi

oleh: nawazir    
ª
 
Dehidrasi didefinisikan sebagai hilangnya cairan yang berlebihan dalam tubuh. Secara harfiah dehidrasi merupakan hilangnya air dalam bahasa (Yunani: ὕδωρ hýdōr). Dari objek, namun dalam hal fisiologis, dehidrasi merupakan kekurangan cairan dalam organisme. Dehidrasi kulit dan selaput lendir dapat disebut kekeringan medis.

Ada tiga jenis dehidrasi: hipotonik atau hyponatremic (terutama hilangnya elektrolit, khususnya natrium), (air dan elektrolit) atau hipertonik hypernatremic (terutama hilangnya air), dan isotonik atau isonatremic. Dalam. manusia, jenis yang paling sering terlihat dehidrasi sejauh ini adalah isotonik (isonatraemic) dehidrasi yang secara efektif setara dengan hipovolemia, namun perbedaan dari dehidrasi isotonik hipotonik atau hipertonik mungkin penting ketika merawat orang yang mengalami dehidrasi. Secara fisiologis, dehidrasi, tidak hanya berarti hilangnya air, karena air dan zat terlarut (terutama sodium) yang biasanya hilang dalam jumlah yang hampir sama dengan bagaimana mereka ada dalam plasma darah. Pada dehidrasi hipotonik, air intravaskuler bergeser ke ruang ekstravaskuler, lebih dari deplesi volume intravaskular dengan jumlah tertentu kehilangan air tubuh secara total. Komplikasi neurologis dapat terjadi di negara-negara hipotonik dan hipertonik. Yang pertama dapat menyebabkan kejang, sedangkan yang kedua dapat menyebabkan edema serebral osmotik pada rehidrasi yang cepat.

Cara mengobati Dehidrasi

Perawatan untuk dehidrasi ringan sering dianggap paling efektif, adalah minum air dan menghentikan kehilangan cairan. Air putih hanya mengembalikan volume plasma darah, menghambat mekanisme haus sebelum kadar zat terlarut dapat diisi ulang. Makanan padat juga dapat berkontribusi pada hilangnya cairan selain muntah dan diare.

Dalam kasus yang lebih berat, koreksi keadaan dehidrasi dilakukan dengan penambahan air diperlukan dan elektrolit (melalui terapi rehidrasi oral atau penggantian cairan dengan terapi intravena). Sebagai rehidrasi oral kurang menyakitkan, kurang invasif, lebih murah, dan lebih mudah untuk diberikan, itu cara perawatan untuk dehidrasi ringan. Solusi yang digunakan untuk rehidrasi intravena harus isotonic atau hipotonik. Air murni disuntikkan ke dalam pembuluh darah akan menyebabkan kerusakan (lisis) sel darah merah (eritrosit).

Ketika air segar tidak tersedia (misalnya, di laut atau di padang pasir), air laut, alkohol, dan bahkan urin akan memperburuk kondisi.

Untuk kasus yang parah dehidrasi bisa mengakibatkan pingsan, tidak sadar, atau gejala lain (misalnya penderita tidak mampu berdiri atau berpikir jernih), perhatian darurat diperlukan. Cairan yang mengandung keseimbangan elektrolit pengganti diberikan secara oral atau intravena dengan penilaian terus status elektrolit; resolusi lengkap adalah norma dalam semua kecuali kasus yang paling ekstrim.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa hidrasi buatan untuk mengurangi gejala mulut kering dan haus pada pasien sekarat mungkin sia-sia.
Diterbitkan di: 13 April, 2012   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apakah semua org itu memiliki dehidrasi yg sngt bert,,,,,,,,,,???????? Lihat semua
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.