Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Pengertian Penghinaan

oleh: Matnuh    
ª
 
Penghinaan adalah perasaan intens yang secara tidak hormat dan mengemukakan rasa tidak suka. Hal ini mirip dengan benci, tetapi menyiratkan rasa superioritas. Orang yang menolak dianggap tidak layak. Penghinaan mungkin berhubungan dengan perasaan marah dan kepahitan.

Penghinaan yang secara emosional berasa sangat kuat, berdasarkan keyakinan atas ketidakgunaan dari sebuah organisasi atau seorang individu / lembaga-lembaga yang terkena dampak atas penghinaan tersebut.

Penghinaan muncul dari penilaian orang lain sebagai inferior.

Dampak utama dari penghinaan adalah devaluasi terus-menerus dari orang atau institusi dalam semua bidang mungkin dan akibat ketidakpatuhan terhadap orang atau kelompok sosial.

Penghinaan, dalam psikologi dan ilmu sosial lainnya, adalah perasaan yang intens dari kurangnya penghormatan atau pengakuan dan keengganan. Penghinaan adalah penolakan dan penghinaan yang mempertanyakan kemampuan dan integritas moral.

Hal ini mirip dengan benci, tetapi menyiratkan rasa superioritas. Seseorang yang memiliki menghina melihat seorang individu dengan sikap merendahkan. Orang yang dibenci dianggap tidak layak.

Robert C. Solomon menempatkan penghinaan pada peristiwa kontinum yang sama seperti kebencian dan kemarahan, dan ia berpendapat bahwa perbedaan antara ketiganya adalah kebencian diarahkan oleh individu yang berstatus lebih tinggi; kemarahan diarahkan menuju status yang sama individu, dan penghinaan diarahkan menuju menurunkan status individu.

Respon utama penghinaan terletak dalam "ekspresi yang ditunjukkan dengan menganggap hal rendah untuk objek yang dibenci" (Miller, CH, 2008). Dengan alasan ini, penghinaan mengungkapkan orang tidak akan memiliki dorongan untuk secara terbuka menghadapi orang dengan siapa mereka bertentangan dengan, atau mereka sendiri akan mencoba untuk menghapus objek penghinaan, melainkan orang yang memegang penghinaan akan memiliki kecenderungan untuk terus pandangan bahwa orang lain harus menghapus obyek penghinaan, atau memiliki pandangan bahwa objek penghinaan harus menghapus itu sendiri. Jadi sementara satu akan membuat perasaan mereka diketahui orang lain, orang dengan penghinaan tidak akan selalu ingin langsung menghadapi situasi yang dihadapi. Orang yang mengalami penghinaan akan menunjukkan perilaku afektif negatif yang dapat diberi label sebagai "dingin" - ini hanya berarti bahwa orang yang sedang mengalami emosi jijik akan cenderung mengasingkan mereka yang bertanggung jawab.
Diterbitkan di: 19 Mei, 2012   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    mengejek Lihat semua
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.