Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Macam - macam Zina

oleh: MuhammadRosadi     Pengarang : d rien
ª
 
zina itu secara hukum fiqh adalah hubungan suami istri oleh yg bukan suami dan istri.

sedangkan ajaran dlm islam adalah jauhilah zina. jadi jangankan melakukan, mendekatinya pun dilarang.

ada 6 jalan mendekati zina: mata, telinga, lidah, tangan, kaki dan hati.
semuanya perlu dijaga dari mendekati zina.

Ibnu Abbas r.a.. menyatakan, “Tidak ada yang kuperhitungkan lebih menjelaskan tentang dosa-dosa kecil daripada hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw. bersabda: ‘Allah telah menentukan bagi anak Adam bagiannya dari zina yang pasti dia lakukan. Zinanya mata adalah melihat [dengan syahwat], zinanya lisan adalah mengucapkan [dengan syahwat], zinanya hati adalah mengharap dan menginginkan [pemenuhan nafsu syahwat] …’.” (HR Bukhari & Muslim)

Zina mata adalah pandangan yang penuh nafsu
dan Zina telinga adalah mendengarkan yg menggairahkan (lagu atau pembicaraan)
dan zina dari lidah adalah ucapan cabul
dan perzinahan tangan adalah cengkeraman bernafsu (memeluk)
dan Zina kaki adalah berjalan (ke tempat) di mana ia berniat melakukan perzinahan
dan hati merindukan dan menginginkan
sesuatu yang dia [kemaluannya] mungkin akan atau mungkin juga tidak melakukannya [yaitu berzina].
Hadits tersebut menunjukkan bahwa “zina mata”, “zina lisan”, dan “zina hati” itu tergolong “mendekati zina”. Namun, disamping tiga macam “zina kecil” ini, masih ada banyak jenis aktivitas “mendekati zina” lainnya, seperti ‘zina tangan’, ‘zina kaki’, ‘zina bibir’, dan ‘zina-zina bagian tubuh lainnya’, kecuali alat kelamin. (Kalau bersetubuh menggunakan alat kelamin, maka ini bukan lagi “mendekati zina”, melainkan sudah benar-benar berzina.)

Memang, sebagaimana penjelasan Ibnu Abbas dalam hadits tersebut, dosa “mendekati zina” itu tergolong “dosa kecil”. Sungguhpun demikian, perbuatan dosa yang “kecil” ini cenderung diremehkan oleh pelakunya. Inilah yang dalam hadits di atas disebut sebagai “bagiannya dari zina yang pasti dia [manusia] lakukan”.

Padahal, bila diremehkan, yang kecil itu bisa membesar. Ingatlah bahwa perbuatan zina selalu diawali dengan “mendekati zina” terlebih dahulu! Dengan kata lain, dosa besar ini selalu diawali dengan dosa-dosa kecil. Dengan demikian, kalau dosa-dosa kecil itu diremehkan, maka dosa BESAR sudah menanti.

Lagipula, meski dosanya kecil, ancaman siksaannya kelak di alam kubur dan neraka tidaklah ringan. Semua siksaan ini berat.

Rasulullah saw. bersabda, “Sesungguhnya penghuni neraka yang siksaannya yang paling ringan itu ialah yang memakai dua sandal dengan kedua talinya (tali di atas sandal) yang terbuat dari api, maka mendidihlah otaknya sebagaimana mendidihnya kuwali (panci dari tanak). Orang ini mengira bahwa tidak ada orang yang mendapatkan azab lebih berat daripada dirinya, padahal ia mendapatkan azab yang paling ringan.” (HR Bukhari & Muslim dari Nu’man bin Basyir r.a.)
Diterbitkan di: 23 September, 2012   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    SUAMI ISTRI ZINAH Lihat semua
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.