Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Panggilan Cinta Abadi

oleh: neutronboy     Pengarang : Anis Anwar Bin Suhaimi
ª
 
Sewaktu aku masih di usia mentah, duniaku kecil sahaja. Aku begitu ghairah untuk membawa diri meniti alam kosmik yang terbentang luas. Rutin harianku begitu padat seperti tin sardin yang mampat.

” Abang kenapa kita wajah kita semua seiras? Keluarga kita besar. Kenapa kami adik-beradik yang kecil ni tak boleh keluar lagi?”

” Oh, sebabnye proses kelahiran kite semua sama sejak zaman parameswara itupun sama. Adik jangan terkejut, keluarga kita lagi besar daripada ini dan saudara-mara kita berada di seluruh pelusuk dunia! Yang kecil-kecil ni masih perlukan proses tumbesaran lagi sebab dugaan luar sana kuat.”

” Kenapa pula macam tu? abang dah pernah rasa ke? Abang pun baru sampai remaja lagi kat dunia ni.”

” Itulah pesanan pak cik- pak cik kita sebelum mereka meninggalkan kampung halaman ni.”

” Abang saya tak faham lagi lah, apa yag mereka cari-cari sangat kat dunia luar tu? ” Aku masih keliru.

” Adik, nanti kalau adi dah betul-betul bersedia, baru adik tahu ade panggilan cinta dari dunia seberang. Adik mesti tahu hanya satu sahaja yang selamat dan yang lain akan tersungkur. “

” Oh maknanya nanti, adik kena bersaing dengan keluarga kita sendiri juga lah? Kenapa yang lain mati? Kejam betul dunia ini!” Aku agak terkejut mendengar penjelasan abang.

Aku membesar dan membesar mengikut sunnahtullah. Hampir puluhan tahun aku menuggu saat ini dan akhirnya aku telah bersiap sedia. Pada saat dan ketika itu, satu gegaran besar menggoncang kami. Dan aku begitu taku sekali kerana takut-takut peristiwa itu bakal meragut banyak nyawa. Namun begitu, aku kehairanan kerana gegaran gergasi itu disambut mesra oleh mereka yang sebaya aku.

” Cepat bersedia saudara-saudaraku melintasi dunia seberang mencari panggilan cinta!” Jeritan itu benar-benar membuatkan aku teringat pesanan abangku ketika sahulu. Tersentak aku mendengarnya dan kini giliran itu menjadi milikku.

Kami semua berbondong-bondong memasuki dunia baharu bagi kami. Di sinilah kawasan pelayaran kami dan mereka yang lemah akan kecundang. Masing-masing memerlukan mitokondria untuk menghasilkan tenaga ATP bagi meneruskan kelangsungan hidup.

” Eh apa benda yang bergesel-gesel ni? Geli pula rasanya lembut pula tu.” Aku bermonolog sendirian. Aku melihat terlalu ramai dari kalanganku rebah satu demi satu. Aku tetap gagah kerana janji abangku masih terpahat dalam nukleus ingatanku, hanya satu yang berjaya dan itulah aku.

Tatkala peringkat ini, hampir 4/5 kaumku telah mencapai tahapnya dan aku mampu berjuang. Aku juga pelik kerana terlalu ramai kaumku yang berkeliaran entah kemana tanpa sebarang hala tuju. Lantas ketika itu, aku dihadapkan dengan dua pilihan kerana hanya dua lorong sahaja yang tersedia di hadapanku.

“Apa semua ini? kata dunia baru tapi hampir sama sahaja dengan dunia kita! Merah menyala tempat ini. Mana panggilan yang disebut-sebut itu?” Rungut salah seorang daripada kami.

Aku terasa seolah-olah sesuatu memanggilku dan aku terus belok ke kanan tanpa berfikir panjang lagi. Hampir 4 hari aku merantau sudah bumi itu. Akhirnya wah, itulah sebenarnya yang disebut-sebut selama ini, panggilan dunia seberang!

Kami berebut-rebut untuk mengenali si dia. “Siapakah dia sebenarnya? tetapi kenapa hanya seorang sahaja yang menunggu dalam setiap musim pelayaran angin monsun kami? Kadang-kadang sampai tak da pun yang menunggu.” Desis hati ini berbisik.

Ketika kami mengerumuni dia, tidak semena-mena dia terus bertanya kepadaku “Adakah engkau yang terbaik di sini?”

” Bukan aku terbaik, tetapi pilhan hatimu yang terbaik.” Ujarku ringkas. Dia semakin tertarik untuk mengenali aku tanpa mengendahkan godaan yang menimpa dirinya kerana cintanya terhadapku yang semakin menebal yang menjadi pendinding yang utuh.

” Aku cuma hairan dengan duni kamu, kenapa populasi kaummu begitu sedikit berbanding kamu kami? Hinggakan begiitu ramai kaum kami terpaksa bergadai nyawa demi kaummu seorang.”

“Itulah namanya hukum alam dan kerana itu jugalah aku menanyakan kepadamu siapa yang terbaik. Sebenarnya kelahiran kami juga sama seperti kamu. Namun, kami memerlukan bantua daripada pelbagai agen misalnya Fatin Syaza Hu (FSH)i dan Lan Hao (LH) untuk membantu kami. Bukan setakat itu kerana dunia kami juga perlu diperbaiki pada setiap angin monsun dek kerana ingin menyambut kedatangan anda. Orang Putih jugalah yang diupah oleh FSH untuk membantu kami dan itu sajalah sumber yang ada.” Cahaya Laila (CL) berkata lebar.

” Pernahkah engkau medengar kesatuan dalam bercinta? ” CL bertanya kepadaku.

” Aku pernah mendengarnya dan kesatuan itu lambang kesempurnaan dua wilayah ini maka ikatan itu akan terjalin selamanya.”

“Dan pada saat dan ketika itulah, engkau akan melihat wajah sebenarku.”

Maka itulah waktu keramat bagiku yang menajdi saksi terhadap perhubungan kami.

” Cepatlah engkau berstu denganku!”

” Alamak macam mana ini? Ruang terlalu sempit. Susah pula nak masuk!”

” Wahai kekasihku, paksakan sahaja. cuba masukkan sedalam mungkin.”

” Aku sedang berusaha ini!”

” Ha kuat sikit! kuat lagi! Aku sudah merasakannya!”

” Aku sudah tidak mampu lagi! Aku tidak tertahan hendak merasa lebih dalam lagi!”

” Wahai kanda, bersabarlah lagi. Teruskan usaha. Titik kemuncak itu berada di dalam! Sedikit sahaja lagi, penyatuan kita bakal berjaya!”

Aku berusaha keras lebih-lebih lagi untuk bersatu dengannya. Kini aku telah merasainya. Begitu indah tatkala saat itu bersamanya. Kami telah bersatu dan saat itu aku terlihat wajahnya begitu indah hingga terbitlah namanya Ovum.

Kami terbentuk lantas menyerupai embryio dan terlekat pada dunia seberang pada Endometrium. Waktu itu telah aku lewati dan aku terus membesar sebagai feotus hingga menjelma sebagai manusia. Tatklala aku membesar, aku teringat akan janji kekasih ” Ku dambakan PANGGILAN CINTA ABADI ini bersemayam dalam jasad yang satu dan patuh kepada Sang Khaliq.”

Diterbitkan di: 06 Juli, 2010   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.