Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Pengertian PERANG SALIB

oleh: theperfect    
ª
 
PERANG SALIB

Peristiwa penting yang dalam gerakan ekspansi yang dilakukan oleh Arp Arselan adalah peristiwa Manzikart tahun 1071 M). Tentara Arp Arselan dapat mengalahkan tentara Romawi. Peristiwa ini menamakan benih kebencian dan permusuhan orang-orang KRISTEN terhadap ummat Islam, yang kemudian mencetuskan Perang Salib. Kebencian tersebut bertambah setelah Dinasti Seljuk dapat merebut Baitul Maqdis tahun 471 H. Orang KRISTEN merasa kesulitan dalam melakukan ziarah ke tanah sucinya. Untuk memperoleh kembali keleluasaannya, tahun 1095 M, Paus Urbanus menyeru ummat KRISTEN di Eropa untuk melakukan perang suci (Nasution, 1985:78). Perang ini di kenal dengan Perang Salib.

Kata Salib berasal dari bahasa Arab (salibun) yang berarti kayu palang/silang (Heuken, 1994:231). Peperangan tersebut disebut dengan Perang Salib karena di dada seragam merah yang dipakai serdadu tergantung/terjahit tanda Salib, sehingga umat Islam yang diperangi menyebutnya dengan nama perang Salib (Arsyad, 1993:132). Perang Salib merupakan sebuah perang super-maraton yang berlangsung sepanjang 200 tahun, dimana bangsa- bangsa KRISTEN Eropa bangkit memerangi pusat-pusat negeri Islam yang selama kurang lebih 90 tahun kerajaan latin tegak di Yerussalem sebelum pada akhirnya terusir dari sana. Dalam perspektif KRISTEN, perang ini merupakan serangkaian operasi militer terhadap musuh-musuh gereja yang bertujuan membebaskan tanah suci dari cengkraman kaum Muslim.

Dalam Perang Salib lebih mengangkat motif agama sebagai masalah utama. Hal tersebut dimaksudkan tidak lain hanyalah untuk memberi suasana dahsyat pada peperangan itu, yang sulit diperoleh dan dibangkitkan dengan motif-motif lain. Di kawasan Timur Tengah jauh sebelum masa masehi orang yang melakukan kejahatan besar dihukum mati dengan diikat atau dipaku pada Salib. Hukuman kejam itu berasal dari Babilonia melalui Persia dan Fenisia diterima oleh hukum Romawi.

Menurut Dr. Said Abdul Fattah Syukur, Perang Salib; “Adalah merupakan gerakan spectakuler dari pihak Eropa Barat dengan misi imperialisme murni, yang ditujukan kepada beberapa negeri di belahan Dunia bagian Timur (khususnya negara-negara Islam) pada abad pertengahan, gerakan dengan bentuknya yang khas ini, pada akhirnya berhasil pula mempengaruhi dan memporak-porandakan segala aspek kehidupan bangsa dari negeri- negeri yang menjadi sasarannya, baik sosial, ekonomi, intelektual, budaya maupun religius” (Syukur, 1993:57).

Perang Salib menurut beberapa pakar sejarah dinilai merupakan kelanjutan misi keagamaan dari para peziarah KRISTEN ke tempat-tempat suci mereka (Yerussalem), yang dahulunya dibawah bendera perdamaian, pada perkembangannya berubah niat membawa misi perang. Hal ini ditunjukkan dengan adanya rombongan peziarah dibawah pimpinan Mitaz tahun 1064 M yang memimpin 7.000 peziarah bersenjata lengkap, lantaran termakan isu bahwa penguasa Yerussalem (waktu itu Bani Saljuk) telah melakukan penganiayaan terhadap para peziarah yang beragama KRISTEN. Sementara akibat penyerbuan Bani Saljuk ke Antioch telah mengakibatkan orang-orang Byzantium terusir dari wilayah itu. Hal inilah yang membuat para peziarah menjadi cemas sehingga mereka wajib mempersenjatai diri ketika berziarah.
Diterbitkan di: 13 Februari, 2012   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.