Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Seni & Humaniora>Wayang ...... Gareng dan makna filosofisnya

Wayang ...... Gareng dan makna filosofisnya

oleh: KANGGURU     Pengarang: Drs. Roeswardiyatmo; M.Pd dan H. Margono Notopertomo; S.Pd
ª
 
GARENG ................. anak Gandarwa (sebangsa jin) yang diambil anak angkat pertama oleh Semar. Nama lain gareng adalah : Pancalpamor ( artinya menolak godaan duniawi ) Pegatwaja ( artinya gigi sebagai perlambang bahwa Gareng tidak suka makan makanan yang enak-enak yang memboroskan dan mengundang penyakit. Nala Gareng (artinya hati yang kering, kering dari kemakmuran, sehingga ia senantiasa berbuat baik).

Gareng adalah punakawan kedua setelah Semar. ciri fisik Gareng :
  1. Mata juling................ artinya tidak mau melihat hal-hal yang mengundang kejahatan/ tidak baik.
  2. Tangan ceko (melengkung) ................... artinya tidak mau mengambil/ merampas hak orang lain.
  3. Sikil gejik (seperti pincang) ................... artinya selalu penuh kewaspadaan dalam segala perilaku.
Gareng senang bercanda, setia kepada tuannya, dan gemar menolong. Dalam pengembaraannya pernah menjadi raja bernama Prabu Pandu Bergola di kerajaan Parang Gumiwang. Ia sakti mandraguna, semua raja ditaklukkannya. Tetapi ia ingin mencoba kerajaan Amarta ( tempat ia mengabdi ketika menjadi punakawan).Semua satria pandawapun dikalahkannya. Sementara itu Semar, Petruk dan Bagong sangat kebingungan karena kepergian Gareng.

Untunglah Pandawa mempunyai penasehat yang ulung, yaitu Prabu Kresna. Ia menyarankan kepada Semar, jika ia ingin bertemu dengan Gareng relakanlah Petruk untuk untuk menghadapi Pandu Bergola. Semar tanggap dengan ucapan Krena, sedangkan hati Petruk menjadi ciut nyalinya. Petruk berfikir Semua raja juga termasuk Pandawa saja dikalahkan Pandu Bergola, apa jadinya kalau dia yang menghadapinya. Melihat kegamangan Petruk, Semar mendekat dan membisikkan sesuatu kepadanya. Setelah itu petruk menjadi semangat dan girang, kemudian ia berangkat menghadapi Pandu Bergola.

Saat Pandu Bergola sudah berhadapan dengan Petruk, ia selalu membelakangi ( tidak mau bertatap muka), jika terpaksa bertatap muka ia selalu menunduk. Tetapi Petruk senantiasa mendesak untuk bertanding. Akhirnya terjadilah perang tanding yang sangat ramai, penuh kelucuan dan juga kesaktian. Saat pergumulan terjadi Pandu Bergola berubah wujud menjadi Gareng. Tetapi Petruk belum menyadarinya. Pergumulan terus berlanjut ........ sampai pada akhirnya Semar memisahkan keduanya. Begitu tahu wujud asli Pandu Bergola ...... Petruk memeluk erat-erat kakaknya (Gareng) dengan penuh girang. semua keluarga Pandawa ikut bersuka cita karena abdinya telah kembali.

Gareng ditanya oleh Kresna, mengapa melakukan seperti itu. ia menjawab bahwa dia ingin mengingatkan tuan-tuannya (Pandawa), jangan lupa karena sudah makmur sehingga kurang/ hilang kehati-hatian serta kewaspadaannya. Bagaimana jadinya kalau negara diserang musuh dengan tiba-tiba? negara akan hancur dan rakyat menderita. Maka sebelum semua itu terjadi Gareng mengingatkan pada rajanya. Pandawa merasa gembira dan beruntung punya abdi seperti Gareng.

Makna yang terkandung dalam kisah Gareng adalah :
  1. Jangan menilai seseorang dari wujud fisiknya. Budi itu terletak di hati, watak tidak tampak pada wujud fisik tetapi pada tingkah dan perilaku. Belum tentu fisiknya cacat hatinya jahat.
  2. Manusia wajib saling mengingatkan.
  3. Jangan suka merampas hak orang lain.
  4. Cintailah saudaramu dengan setulus hati.
  5. Kalau bertindah harus dengan penuh perhitungan dan hati-hati.
Lanjutnya baca makna pendidikan dan budi pekerti yang terkandung dalam :
Wayang ........ Petruk dan makna filosofinya


Diterbitkan di: 01 Mei, 2009   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    gimana cara untuk memanggil pewayangan gareng ( 1 Jawaban ) Lihat semua
  1. Jawaban  :    pernah di temui di dalam mimpi sebanyak 2x 07 Oktober 2012
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    darimanakah gareng berasal? Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    kalo bagong gmn ya sikapny. soalny fisk ku 11 12 ama bagong :) Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    bagai mna petruk mningal??? Dan knpa SEMAR lebih trkenal dg ajian semar mesem buat hal CINTA???? Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    fisik ku seperti gareng... apakah aku merupakan titsan dari gareng... Lihat semua
Terjemahkan Kirim Link Cetak
  1. 1. hepcore

    adat timur

    Kisah pewayangan sudah sejak awal memiliki makna dan maksud pengajaran yang baik untuk banyak umat, tidak memangdang agama dan istiadat [walau terkesan memiliki dominan adat jawa] namun kini hampir terkikis oleh kisah-kisah dan figur dari barat, yang tentu saja tidak banyak memiliki arti silsilah yang cukup mendalam, namun lebih mudah di gemari. semoga untuk kedepannya kisah pewayangan masih tetap ada dan bisa menjadi acuan hidup secara mendasar.. maju terus Indonesia

    0 Nilai 23 Agustus 2009
X

.