Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Sains>Biokimia>Siklus Urea Di Lautan Oleh Fitoplankton Diatom

Siklus Urea Di Lautan Oleh Fitoplankton Diatom

oleh: AndriRuwayadi    
ª
 
Para peneliti, dari J. Craig Venter Institute (JCVI) dan lembaga lainnya, menerbitkan temuan mereka dalam journalNature .Tim yang dipimpin oleh penulis utama Andrew Allen dari JCVI dan co-penulis Chris Bowler, Lembaga Biologi, Ecole Normale Supérieure, Paris, percaya bahwa siklus bisa menjadi alasan bagi dominasi diatom di lingkungan laut, terutama setelah peristiwa-upwelling -gerakan ke atas perairan yang kaya nutrisi dari laut dalam ke permukaan.
Menanggapi upwelling laut, diatom dapat cepat pulih dari periode lama kekurangan gizi dan cepat berkembang biak.
"Studi ini memberikan wawasan menarik tentang bagaimana diatom telah berevolusi menjadi produsen primer yang dominan di wilayah laut luas," kata David Garrison, Direktur Program di (NSF) National Science Foundation Division of Ocean Sciences, penelitian yang mendanai bersama dengan NSF Divisi dari Biosciences Molekuler dan Seluler.
Diatom memiliki dinding sel yang unik terbuat dari silika. Mereka adalah organisme kunci untuk memahami kesehatan lingkungan ekosistem laut, dan bertanggung jawab untuk banyak produksi karbon dan oksigen di laut.
fotosintesis Diatom di lingkungan laut juga berperan sekitar seperlima dari oksigen di atmosfer.
Dalam penelitian sebelumnya, Phaeodactylum tricornutum.
Dalam penelitian itu, mereka mengembangkan metode baru untuk menentukan asal-usul gen diatom. Mereka juga melihat metabolisme gizi pada diatom, dimulai dengan metabolisme besi.
Struktur pada pekerjaan itu, Allen dan rekan menjelajahi sejarah evolusi diatom, khususnya P. tricornutum, dan mekanisme seluler untuk pemanfaatan gizi di lingkungan, yang mengarah ke penemuan bahwa diatom memiliki siklus urea fungsional.
Ini adalah penemuan yang menakjubkan, kata Allen, karena ia berpikir bahwa siklus urea berasal dengan metazoan (hewan) sebagai cabang kehidupan.
ternyata ada yang telah memainkan peran penting dalam memfasilitasi berbagai inovasi fisiologis dalam vertebrata.
Sebagai contoh, sintesis urea memungkinkan pengendalian cepat mineral dan garam dalam darah pada hewan seperti hiu, skates, pari dan ikan bertulang, dan detoksifikasi amonia berhubungan dengan retensi air dalam amfibi dan mamalia.
Yang terakhir ini mungkin merupakan prasyarat bagi kehidupan di tanah, dan kemudian memungkinkan jalur biokimia yang diperlukan untuk pengolahan diet protein tinggi.
Allen dan lainnya sekarang menunjukkan bahwa siklus urea berasal ratusan juta tahun sebelum munculnya metazoans.
Tim menggunakan teknik interferensi RNA untuk membungkam sebagian siklus urea enzim sebagai kunci dalam diatom.

Kemudian Allen menganalisis data dan menemukan bahwa metabolit siklus urea sangat penting untuk daur ulang karbon seluler dan nitrogen.
Metabolit juga penting untuk memfasilitasi onset yang cepat karakteristik pertumbuhan eksponensial pemulihan diatom dari kelaparan gizi.
"Tampaknya bahwa siklus urea hewan, penting untuk ekspor seluler limbah karbon dan nitrogen, adalah terkooptasi dari jalur leluhur yang awalnya berkembang sebagai daur ulang nitrogen dan karbon dan mekanisme pemulihan," ujar Allen.
"Ini adalah penemuan yang sangat menarik kami tidak mengharapkan untuk melihat, dan pada dasarnya mengubah cara kita memandang diatom relatif terhadap hewan dan tanaman."
kerja ini juga menunjukkan bahwa diatom telah mengikuti jalur evolusi dasarnya yang berbeda dari tanaman - produsen oksigen yang dominan di lingkungan darat, ganggang hijau, dan organisme erat kaitannya dengan yang lainnya.
Sebaliknya, sebelum akuisisi evolusi mesin fotosintesis, nenek moyang diatom yang mungkin lebih dekat dengan nenek moyang hewan daripada tumbuhan.
keterkaitan ini telah mengakibatkan diatom dan hewan berbagi beberapa jalur biokimia yang sama seperti siklus urea.
Meskipun tampak bahwa hewan dan diatom akhirnya menggunakan siklus urea untuk tujuan yang berbeda, mereka secara evolusi terkait dengan cara hewan dan bukan tumbuhan.
Diterbitkan di: 17 Mei, 2011   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    mana siklusnya Lihat semua
Komentar Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.