Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Bisnis & Keuangan>Usaha Mikro>Konsep Manajemen Strategi Dalam Bisnis

Konsep Manajemen Strategi Dalam Bisnis

oleh: Bisnet    
ª
 
KONSEP MANAJEMEN STRATEGI DALAM BISNIS

Konsep Kompetisi

Dalam dunia bisnis dan industri kompetisi itu melekat dengan gerak langkah bisnis dan industri. Hal ini disebabkan terdapatnya lima kekuatan yang terus menerus menekan setiap langkah mereka. Kelima forces itu dikembangkan oleh M.E. Porter : “Competition from suppliers of substitutes, the threat from entrants, competition from established producers, and the bargaining power from suppliers and buyers”. Secara comprehensive keseluruhan driving force competition ini dituangkan dalam gambar berikut.

Bila sebuah bisnis atau industri ini sukses dan memenangkan kompetisi, maka ada dua kriteria yang harus dipenuhi yaitu : pertama, “The company must supply the customers want to buy”; kedua, “The company must survive the competition”. Karena itu ada dua pertanyaan sederhana dalam kaitannya dengan dua kriteria keberhasilan di atas yaitu :
• Apakah yang diperlukan oleh customer itu ?
• Apakah yang harus dilakukan agar survive dalam kompetisi ?
Untuk menjawab kedua pertanyaan diatas, dibawah ini disajikan sebuah bagan yang memperjelas kedua faktor diatas. Sedangkan lampiran I memperjelas pertanyaan dengan alternatif solusinya.

Konsep Strategi

Strategi adalah sebuah rencana yang komprehensif yang mengintegrasikan segala resources dan capabilities yang mempunyai tujuan jangka panjang untuk memenangkan kompetisi. Jadi strategi adalah rencana yang mengandung cara komprehensif dan integrative yang dapat dijadikan pegangan untuk bekerja, berjuang dan berbuat guna memenangkan kompetisi. Berikut ini beberapa definisi strategi yang walaupun rumusannya bervariasi, nmun memiliki karakteristik dan unsur-unsur yang esensinya sama.

“Strategy is the great work of organization. In situations of life and death, it isthe Tao of survival or extinction. Its study cnnot be neglected”“Strategy is the overall plan for deploying resources to establish a favorable aposition for action”“A strategy is the pattern or plan that integrated an organization major goals, policies, and action aequences into a cohesive whole. A well formulated strategy helps to marshall and allocated organization resources into a unique and viable posture based upon its relative internal competences and shortcomings, anticipated changes, in the environment and contingent moves by intelligent opponents”.

Konsep strategi ini secara historis memang berasal dari militer, seperti yang diungkapkan oleh Von Neumon dan morgenstren dalam tulisannya “Theory of Games” yang mengandung teori dan konsep strategy. Dari sinilah konsep tersebut kemudian di aplikasikan kedalam dunia bisnis dan dunia kehidupan lainnya seperti politik. Thomas Schelling mengembangkan study dengan judul “The Strategy of Conflict” yang mengungkapkan berbagai unsur strategy yang umum ditemui dalam berbagai aspek kehidupan dalam situasi competitive. Unsur-unsur umum ini adalah prinsip-prinsip dalam bargaining, threats, mutual distrusts, dan balance antara kerjasama dan conflict.

Dalam perkembangan selanjutnya terutama dalam era globalisasi strategy merupakan management instrument yang ampuh dan tidak dapat dihindari, tidak hanya untuk survival dan memenangkan persaingan tapi juga untuk tumbuh dan berkembang.

Analysis Terhadap Kompetitor
Dalam membangun strategi untuk memenangkan kompetisi maka salah satu fokus utama adalah memahami tentang posisi dan gerakan competitor. Berikut ini pertanyaan mendasar dalam menganalysis competitor :
• Siapa yang harus menjadi sasaran competitor, dan langkah apa yang harus diambil?
• Apakah strategic move competitor itu dan seberapa seriuskah harus diperhatikan?
• Hal apa yang harus dihindari untuk menghindari response yang emosional dan desperate?
Dibawah ini disajikan framework untuk mengkaji competitor.
Examples:

Repositioning Perguruan Tinggi
Pada era globalisasi ada tiga tantangan besar yang dihadapi setiap perguruan tinggi pertama, dampak globalisasi; kedua, kompetisi; ketiga, strategi. Dampak globalisasi akan dibahas tersendiri, sedangkan dalam bagian ini analisis hanya difokuskan kepada kompetisi dan strategi.Agar perguruan tinggi dapat bergerak dalam kompetisi dan dalam menetapkan strategi dengan tepat dan benar, maka diperlukan penentuan posisi baru dengan paradigma baru dan orientasi baru yang disebut dengan repositioning. Repositioning perguruan tinggi dilaksanakan dengan menilai dan mereview seluruh kekuatan dan kelemahan sehingga dapat menentukan mana yang harus diperbaiki dan diperkuat. Perguruan tinggi harus juga mengetahui resources dan potentials serta capabilities yang dimiliki untuk memulai suatu gerakan dalam bersaing. Kompetitor, seperti perguruan tinggi lain, berbagai lembaga pendidikan yang bertaburan dimasyarakat, social dan political organizations, dan seluruh kekuatan yang ada dipasar, perlu dikaji dan pasar bebas perlu diketahui dengan jelas sehingga tidak salah dalam menetapkan strategi untuk memasuki pasar. Semua kegiatan ini termasuk dalam repositioning kelembagaan perguruan tinggi.

Membangun Keunggulan Strategi
Strategi untuk membangun perguruan tinggi dalam era kompetisi ini dapat dikelompokkan kedalam beberapak kelompok berikut ini:
• Mengembangkan hubungan baik dengan customers. Untuk perguruan tinggi yang menjadi customers itu amat kompleks dari mahasiswa, orang tua, bisnis dan industri lembaga pendidikan persekolahan, sehingga mereka merasa terikat secara emosional. Customers satisfaction menjadi tujuan utama, sebab bila satisfaction tercipta, keterikatan emosional dalam hal ini loyalty, secara bertahap dapat berkembang.
• Menciptakan trust dan confidence dikalangan berbagai kelompok stakeholders yang amat luas dan kompleks itu. Luasnya stakeholder ini karena pendidikan termasuk pendidikan tinggi merupakan hak setiap orang sesuai dengan deklarasi dunia bahwa pendidikan itu hak setiap orang. Trust dan confidence ini penting sebagai salah satu bentuk social and public accountability perguruan tinggi.
• Membangun competitive advantage centers. Pusat-pusat keunggulan ini bila dapat diwujudkan akan merupakan point of promotion yang menarik.
• Membangun kerjasama, kemitraan dan networking. Dalam dunia kompetisi batas antara kerjasama dan bersaing kadang-kadang amat tipis. Kerjasama penting untuk membangkitkan daya saing dan daya jual, tapi juga sekaligus membuka peluang untuk menambah kekuatan kompetitor. Dalam membangun perguruan tinggi era globalisasi setiap perguruan tinggi tidak mungkin menutup diri, sebab itu artinya kematian.
Kesimpulan
• Kompetisi itu melekat dengan kehidupan perguruan tinggi, karena itu setiap perguruan tinggi harus mengerti dan memahami bagaimana berkompetisi untuk survival perguruan tinggi itu sendiri dalam jangka panjang.
• Strategi adalah manajemen istrument untuk memenangkan kompetisi untuk survival. Artinya dalam upaya membangun perguruan tinggi, penetapan strategi yang komprehensif amat penting dan diperlukan.

Dikutip dari www.arispemasaran.blogspot.com
Diterbitkan di: 22 Juli, 2012   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apa istilah kata dari strategi move ( 1 Jawaban ) Lihat semua
  1. Jawaban  :    Strategi move adalah konsep strategi di mana arah pengembangan kebijakan manajemen berpusat pada kebutuhan real di masa mendatang. Strategi move memberikan acuan bagaimana mengembangkan bisnis masa depan mengacu pada kondisi saat ini. Semoga bermanfaat. 07 Agustus 2012
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.