Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Buku>Biografi>Resensi Buku Chairul Tanjung Si Anak Singkong

Resensi Buku Chairul Tanjung Si Anak Singkong

oleh: aietama     Pengarang : Tjahja Gunawan Diredja
ª
 
Resensi Buku Chairul Tanjung Si Anak Singkong. Buku ini ditulis tjahja gunawan diredja yang juga wartawan harian kompas. Buku ini diberi kata pengantar oleh jakob oetama, pendiri dan pemimpin umum harian kompas.

Buku ini mengisahkan penggalan perjalanan pahit getir dan jatuh bangunnya chairul tanjung dengan kata lain ct jadi entrepreneur yang meniti usaha dari 0 tanpa sarana dari pemerintah. Buku yang terdiri 384 halaman ini juga dilengkapi sebanyak photo yang mengisahkan beraneka kegiatan bisnis ataupun aktivitas sosial ct. Terhitung lebih dari satu photo waktu ct masih remaja.

Pada buku ini diantaranya memaparkan bahwa didalam usia 50 th., ct sudah berhasil jadi tokoh berhasil di beraneka bidang. Terlebih pada bidang bisnis properti, perbankan, asuransi, perhotelan, pasar modal, dan media massa. Total asetnya pun kini bernilai triliunan rupiah.

Majalah forbes, sesuatu majalah bisnis dan finansial amerika serikat yang didirikan pada 1917 oleh bc forbes, pada maret 2012 mengeluarkan daftar 1. 226 orang paling kaya didunia. Sejumlah 17 diantaranya yaitu orang indonesia. Nah, nama ct terhitung diantara 17 nama itu. Tepatnya pada urutan 634 orang paling kaya didunia. Kekayaan pribadi ct disebut meraih dua miliar dolar as atau setara rp 18 triliun ( kurs : 1 dolar as = rp 9. 000 ).

Padahal, ct bukan hanya datang dari keluarga anak konglomerat. Juga bukan hanya anak jenderal. Bos ct corp ( chairul tanjung corpora ) yang menaungi beberapa puluh perusahaan ini mengaku jadi anak dari keluarga simpel.

Ayahnya, ag tanjung, yaitu wartawan sekalian pengelola surat kabar beroplah kecil sejak orde lama. Tetapi waktu orde baru berkuasa, surat kabar yang dikelola ayahnya itu sesudah itu dipaksa tutup dikarenakan berseberangan dengan politik dengan penguasa waktu itu. Keadaan ini buat orangtuanya menjual tempat tinggal dan beralih tinggal.

Waktu kecil ct dilewati di gang abu, batutulis, kelurahan kebon kelapa, kecamatan gambir, jakarta pusat. Tuturnya, pada th. 1970-an, adalah satu diantara lokasi terkumuh di jakarta. Jalanan tanah, becek, dan banjir saat hujan. Semua tempat tinggal di lokasi ini adalah tempat tinggal petak kecil, beratap pendek, dinding tambal sulam, dan tidak ada bangunan bertingkat.

Keadaan keuangan orangtua ct pun waktu itu terbatas. Ibu ct, halimah, sampai kudu menggadaikan kain halus kepunyaannya buat membiayai kuliah pertama ct di fakultas kedokteran gigi ( fkg ) kampus indonesia ( ui ). Tetapi sadar dengan keterbatasan keuangan orangtuanya, chairul tumbuh jadi anak yang kreatif, pekerja keras, dan mandiri sejak muda. Kini ia pun menuai akhirnya.

Waktu mahasiswa

di buku ini juga mengisahkan bahwa sejak kuliah di fkg ui, ct pun kudu melacak sendiri duit supaya dapat membiayai keperluan kuliahnya. Dimulai membuka usaha foto copy di kampusnya. Lantas masuk ke bisnis alat-alat kedokteran gigi buat memenuhi keperluan rekan-rekannya.

Sambil menggerakkan bisnis di universitas, ct juga aktif didalam urusan gerakan kemahasiswan. Buktinya ia pernah diakui jadi ketua ex-officio dewan mahasiswa ui. Lantas pada 1984, ia terpilih jadi koordinator mahasiswa se-jakarta. Pada th. Yang sama, ia juga terpilih jadi mahasiswa teladan tingkat nasional.

Waktu mahasiswa, ia dan rekannya terlibat didalam gerakan menolak militerisme masuk ui menggelar mogok kuliah. Tidak cuma menggembok, namun juga mengelas pintu masuk fakultas. Pasalnya, waktu itu terdengar isu bahwa mayjen tni nugroho notosusanto akan diangkat rektor ui menggantikan prof dr mahar mardjono.

Selepas kuliah, ct sempat membangun pt pariarti shindutama yang memproduksi sepatu anak-anak buat ekspor. Kepiawaiannya membangun jaringan dan jadi entrepreneur buat bisnisnya pun makin berkembang. Di bidang keuangan, ia mengambil alih bank karman yang kini bernama bank mega.

Di bidang bisnis bidang penyiaran dan multimedia, ia juga berhasil membesarkan trans tv. Lantas membeli tv7 dan mengubah namanya jadi trans7. Lantas buat trans studio. Satu diantaranya yaitu trans studio mall yang ada di makassar. Pada 1 desember 2011, chairul resmikan perubahan nama para grup jadi ct corp. Ct yaitu singkatan dari namanya.

Barangkali dinilai berhasil di bidang bisnis dan sudah jadi konglomerat dan pemilik media massa, ct pernah ditawari lebih dari satu petinggi buat berhimpun di partainya. Tetapi bapak dua anak dan suami dari anita ratnasari ini menolak berhimpun di partai politik. Ia pilih kukuh dan fokus jadi entrepreneur.
Diterbitkan di: 22 Agustus, 2012   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apa kekurangan buku ini Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    KEPENGARANGAN Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    apa kekurangan buku atau karya buku si anak singkokng Lihat semua
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.