Cari
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Create a Shvoong account from scratch

Already a Member? Masuk!
×

Masuk

Sign in using your Facebook account

OR

Not a Member? Daftarkan diri!
×

Daftarkan diri

Use your Facebook account for quick registration

OR

Masuk

Sign in using your Facebook account

Halaman Utama Shvoong>Buku>Pengambilan KEPUTUAN ETIS DAN FAKTOR-FAKTOR DI DALAMNYA

Pengambilan KEPUTUAN ETIS DAN FAKTOR-FAKTOR DI DALAMNYA

oleh: cinta_hidup     Pengarang : Malcom Brownlee
ª
 
PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS DAN FAKTOR-FAKTOR DI DALAMNYA

I. ARTI KEPUTUSAN ETIS
Keputusan etis adalah keputusan tentang apa yang benar dan apa yang salah. Karenanya, ia adalah keputusan yang sering sulit dan rumit. Sementara sikap dan keputusan etis mau tidak mau harus dilakukan, dan tidak bisa dihindari. Karena ia bagian hidup manusia.

II. TIGA JALAN DALAM ETIKA KRISTEN
Secara umum pikiran, tindakan dan keputusan etis manusia dapat diklasifikasikan dalam tiga bentuk. Pertama keputusan etis yang sangat berorientasi pada tujuan (teleologis). Kedua keputusan etis yang sangat memperhatikan hokum atau ketentuan-ketentuan normative (deontologist). Ketiga keputusan etis yang mengutamakan situasi atau konteks yang ada (etika tanggungjawab).

III. PERTIMBANGAN ETIS (1 KORINTUS 10:23-11:1)
Etika Kristen dapat mencontoh pola dalam rasul Paulus mengambil sikap dan keputusan etis seperti pada 1 Korintus 10:23-11:1. Paulus menyampaikan perlunya kebebasan. Namun kebebasan yang bertanggungjawab. Bukan kebebasan yang anti hokum dan peraturan. Hukum dan peraturan dilihat dalam semangat dan spiritnya. Sikap ini juga menghindarkan dari sikap legalistic yang kaku yang tidak membebaskan.

IV. FAKTOR IMAN DI DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS
Iman selalu mengandung kepercayaan. Beriman kepada Allah, berarti mempercayaiNya lebih dari apapun di dunia ini. Percaya Dia mengasihi kita, Dia dapat diandalkan, kehidupan kita menjadi berharga jika sesuai dengan maksudNya, menyandarkan hidup kita pada Dia. Iman mengandung kesetiaan. Jika kepercayaan lebih bersifat pasif, maka kesetiaan lebih bersifat aktif.

Etika Kristen adalah etika yang mendasarkan pada sifat dan pekerjaan Tuhan. Teologi Kristen berkata, bahwa dunia menuju keadilan, kebaikan, kasih dan ketulusan, maka etika Kristen berkata kamu harus adil, harus baik, harus mengasihi, harus tulus.

Salib Kristus menyadarkan kita pada dosa masyarakat, kolektif, dan struktural. Kita didorong untuk melakukan karya-karya demi terciptanya masyarakat, dan struktur yang baik. Kebangkitan Kristus menyatakan bahwa dunia berada dalam zaman baru. Dalam zaman baru ini kita mengikuti jalan Allah yang penuh resiko.

V. FAKTOR TABIAT DI DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS
Keputusan etis manusia juga sangat dipengaruhi oleh faktor dalam batin kita seperti prasangka, hati nurani, motivasi yang adalah bagian dari tabiat kita.

Tabiat adalah susunan batin. Pemberi arah pada keinginan, kesukaan dan perbuatan orang. Susunan batin ini dibentuk oleh interaksi (hubungan) dengan lingkungan sosial sekitar dan Allah. Tabiat mengandung hati nurani, pengetahuan apa yang baik dan buruk. Tabiat mengandung kecenderungan dan motivasi untuk berbuat selaras dengan batin kita. Tabiat bukan sekedar pengertian mental. Tabiat bersifat berkembang dan dinamis dan dapat dibentuk.

Tabiat tidak sama dengan watak. Watak ada dalam diri manusia secara alamiah waktu lahir. Bersifat tetap. Watak adalah “bahan mentah” dari tabiat kita. Kita bertanggungjawab mengolahnya. Tabiat adalh bagian dari kepribadian. Tabiat hampir mirip dengan budi pekerti, namun budi pekerti selalu positif, sedangkan tabiat dapat negatif dan positif.

VI. FAKTOR LINGKUNGAN SOSIAL DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS.

Ada hubungan timbal balik, pengaruh saling mempengaruhi antara kita dengan lingkungan sosial. Di antara hal saling mempengaruhi antara kita dengan lingkungan adalah tabiat (susunan batin manusia, yang memberikan arahan bagaimana ia bertindak), meskipun tabiat kita berdiri sendiri dalam diri kita.

Perlunya tabiat yang kuat dalam masyarakat modern. Dalam masyarakat modern, lingkungan sosial banyak kehilangan kekuasaan sebagai patokan etis walaupun masih memegang peranan. Ini tampak di masyarakat perkotaan, atau negara yang di mana orang mentingkan kebebasan individual. Masyarakat modern punya kebebasan yang lebih besar daripada masyarakat tradisional. Dalam situasi ini, adalah bahaya jika orang menyerahkan kebebasannya dalam modernitas yang tidak bebas nilai. Juga berbahaya jika menggantikan pertimbagan-pertimbangan budaya dan tradisi dengan diletakkan di bawah kekuasaan massa.

Dalam Sejarah gereja diperlihatkan, bahwa orang Kristen tidak pernah sendirian dalam menghadapi masalah etisnya. Tindakan-tindakan etis orang Kristen selalu dalam konteks persekutuan dengan saudara-saudara seimannya. Lingkungan sosial sangat kuat sekali pengaruhnya. Maka kita perlu menjadikan gereja sebagai persekutuan yang sedemikian rupa yang melindungi warganya dari pegaruh buruk lingkungan sosial, tanpa harus memenjarakan.

VII. FAKTOR NORMA/HUKUM DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS.

Kasih karunia adalah dasar segala etika atau perilaku Kristen. Hukum atau norma adalah pemberi arahan, menolong agar manusia dapat berjalan benar dalam menjalani hidup dalam kasih karunia tersebut.

Etika sering ada dalam situasi yang spesifik, unik, yang tidak dapat didekati dengan hukum-hukum atau norma-norma umum. Tidak akan mungkin ada moralitas yang tanpa norma, dan tidak ada etika yang tanpa situasi tertentu. Etika selalu menyangkut norma dan situasi. Tugas kita adalah bagaimana menggunakan dua hal itu, tidak jatuh pada satu ektrim tertentu.

Kasih perlu dijadikan spirit atau roh dalam melakukan hukum atau norma. Semua tindakan kita, baik dalam hal menjalankan norma-norma, harus berlandaskan kasih. Namun kasih memerlukan keadilan, kejujuran, kesetiaan, penghormatan. Dengan norma-norma yang lain, kasih tidak terjebak dalam sentimen yang sempit.

VIII. FAKTOR SITUASI DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS
Situasi harus benar-benar kita kenali sehingga kita tepat dalam menerapkan norma-norma dan nilai-nilai etis dalam situasi tertentu. Cermat dalam melihat situasi akan menolong kita melakukan perbuatan yang tepat dan berguna dalam situasi itu. Suatu persoalan atau masalah akan dapat kita ketahui dengan kita melihat dan memahami situasinya.

Namun kita juga harus menyadari, bahwa kita punya keterbatasan dalam mencermati situasi. Entah kerena pengetahuan kita atau karena factor yang lain. Namun paling tidak ada beberapa unsur dalam situasi: tempat, waktu, benda, orang, struktur, gagasan, kejadian dan Tuhan.

Dalam mengenali situasi kita perlu mencermati hal-hal yang dapat mempengaruhi, yakni prasangka, kepentingan, pandangan, pengetahuan, pengalaman, dan nilai-nilai yang kita anut. Baru kita menyelidiki, dengan referensi-referensi yang luas, melihat secara komprehensip, dan mendengar suara Allah, serta peka pada kebutuhan orang lain.

IX. KEPUTUSAN ETIS (Penutup).
Sumber bantuan dan kekuatan dalam pengambilan keputusan etis: doa, ibadah, Roh Kudus, gereja, setiap orang yang memberikan kontribusi baik, alkitab, berbagai referensi bacaan. Berbagai pertimbangan menuntun kita melakukan tindakan.
Diterbitkan di: 22 Oktober, 2009   
Mohon dinilai : 1 2 3 4 5
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    BAGAIMANA JIKA KITA DIPERHADAPKAN DENGAN DUA PILIHAN CONTOHNYA, EUTANASIA PASIF?, APA KEPUTUSAN KITA! Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    coba jelaskan dimanakah orang menarik garis antara perilaku etis dan tidak etis Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    dimanakah orang menarik garis antara perilaku etis dan tidak etis Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    MENGAPA KITA PERLU MEMPELAJARI KEPUTUSAN ETIS ITU? Lihat semua
  1. Menjawab   Pertanyaan  :    coba anda jelaskan masing-masing bagian tentang tiga jalan keputusan kristen Lihat semua
Terjemahkan Kirim Link Cetak
X

.